28 Oktober 2010

Giuliana & Bill - New Season!!!

Yeay....suke3....aku sangat suker ini punya cirita....dah masuk season baru, okeh....besh!!! Mantap!!!Meletopsss!!!Melekat!!! Amboi3.....eh, melalut..
Kalau sesape rasa nak nengok ape yang aku cakap besh nie, setiap ari rabu  malam korang bukak la channel 712 @ 10.20pm....Bagi aku, even cita nie just base on their personal live, tapi ok what....ada terselit jugak prinsip2 yang boleh kita ikot...about luv, fwenship, family....




oh...sebelum tue....kalau nak tau, si mamat encem nie nama dia Bill Rancic....dia nie pemenang 1st season untuk reality tv 'The Apprentice'....kira nie anak buah Donald Trump la...hensem kan...ehehehehe
Then yang itam manis ni pulak wifey dia...namanya Giuliana...bila dah kawen, jadik la nama dia Giuliana Rancic...dia nie pulak host E!News....channel 712 jugak....

Dolu2, masa aku tengok past season, si giuliana n bill nie tengah excited planning untuk pregnant...aku pon xtau apa masalah depa, siap buat IUI lagi...tp tu la, orang kata rezeki tu di tangan Dia.....dan masa tue jugak aku tengah pregnant....memang kebetulan betullah kata orang....dalam ati aku, aku bersyukur sangat2 bila aku diberi peluang untuk merasai pengalaman tue walaupun hanya untuk 2 bulan pertama.... :)

Pastu, nie season baru...baru start semalam, okeh...aku, hubby ngan kak aku pie makan kat luaq...tengok jam dah koi 10...cepat2 aku ajak depa balik...yela, nak tengok G & B ni la...laki aku memang paham dah, kalau aku dah pegang remote, tengok channel 712, jangan harap la dia nak tengok bola ke apa...mau begado, okeh....hehehehe

n i still waiting 4 da next episode....episode semalam, Giuliana dah preggy....gonna be a mummy...n me???? oh, adakah ia akan menjadi satu lagi kebetulan???? 

dan lagi gambar-gambar gojes mereka....superb!!!!



on their wedding day....sedihnya aku x dak time tue....hohohohoho


see, romantic gitu....jelesh nie


nice smile....... :)


luving couple


apekah???


waaaaaa....she's got preggy.....suker3, manje gitu....bila time aku nak rasa pewot macam nie pulak...hurmmmm

Giuliana = gojes


Bill Rancic = ensemnyaaaaaaaaaaa

n Donal Trump yang kaya raya itu.....




dah




sekian

27 Oktober 2010

Tudung.....

Dunia arini banyak sangat kan fesyen tudung...dulu, tudung bawal ja...pastu dengaq tudung wardina, tudung mawi, tudung misai datuk K, tudung ekin, tudung thai silk.....macam-macam aih....sampai tak terikut dengan fesyen dah...terlalu banyak....aku ni tetap sama mcm dolu2....still ngan tudung bawal...(bukan sebab pa, bila pakai tudung hat len, nampak buruk...keh3)
Tadi pon aku baru beli tudung untuk kak aku...dia kirim 3 helai, tudung pattern sekarang nie la, yang ada oning tue...suka ati aku je eja oning cenggitu...hehehehehehe....


Isu kat sini bukanlah sebab tudung...tapi sebab aurat...aku nak cita lebih-lebih pon x pandai...jadik, korang scroll je lah kat bawah nie ye....




BERTUDUNG TAPI HANYA HIPOKRIT


Untuk pengetahuan ustaz,ibu saya telah menyuruh saya memakai tudung ketika saya berumur 13 tahun lagi. Saya hanya menurut katanya kerana bimbang dimarahi. Walaupun begitu, sekarang saya tidak lekat memakai tudung. Ini diketahui oleh ibu saya, dia hanya mampu membebel dan berkata, adik nak buat dosa, adik tanggung la sendiri, ibu dah buat apa yang patut.
Sekarang saya sudah bekerja dan hanya memakai tudung di tempat kerja sahaja kerana di tempat saya, tindakan undang-undang akan dikenakan sekiranya pekerja tidak memakai tudung. Saya tahu hukum tidak menutup aurat, tetapi buat waktu sekarang, hati saya tidak terbuka lagi untuk terus menutup aurat (rambut dan leher).
Cara pemakaian saya tidak seperti rakan-rakan saya yang menutup aurat. Mereka bertudung tetapi pemakaian mereka tidak melambangkan imej mereka. Baju, seluar ketat yang menampakkan susuk tubuh.
Bagi yang memakai baju kurung, ada yang dari kain yang nipis dan jarang. Bagi yang berbaju kebaya, ianya terlalu ketat, berkain belah sehingga menampakkan betis dan jarang. Ada yang tidak memakai seluar tetapi memakai skirt panjang. Walaupun begitu, ianya ketat dan menampakkan garis pakaian dalam yang dipakainya.
Tudung yang dipakai pula tidak menutupi dada. Lelaki-lelaki yang memandang tidak berkelip melihat mereka. Ada juga rakan saya yang betul-betul menutup aurat tetapi perangai dan kelakuan mereka lebih teruk dari perempuan yang tidak memakai tudung. Tidak menunaikan solat, panjang tangan, mengumpat, melayan lelaki yang bukan muhrim, pengotor dan pelbagai karenah lagi. Walaupun saya tidak memakai tudung, saya menjaga solat, pemakaian dan tingkah laku saya.
Kawan-kawan saya ini ada menyuruh saya supaya terus memakai tudung tetapi saya tidak mahu menjadi hipokrit. Saya mahu berubah kerana saya sendiri yang ingin berubah. Saya mahu melakukannya dengan ikhlas, bukan kerana disuruh. Saya tahu hari itu akan tiba tetapi bukan sekarang.
Semoga ALLAH membuka hati saya untuk terus memakai tudung. Amiin...
- Diera -

JAWAPAN
Ada beberapa perkara yang saudari utarakan dalam soalan dan ingin saya berikan respon ringkas. Iaitu :-
1)     Isu tidak mahu bertudung ( menutup aurat) tanpa ikhlas kerana tidak mahu hipokrit  serta tidak mahu berubah kerana disuruh.
Sebenarnya isu ini telah agak banyak saya sentuh di dalam artikel-artikel yang lalu seperti berikut :-

Namun demikian, disebabkan soalan ini ada menyentuh beberapa isu yang agak semasa dan kerap, saya berasa perlu untuk memberikan ulasan tambahan.
Begini ulasannya, Allah swt dan RasulNya telah mengarahkan seluruh wanita muslimah untuk menutup aurat dan bukan hanya bertudung.
Justeru, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, suka atau tidak, disuruh oleh orang lain atau terbit dari hatinya sendiri, dia tetap WAJIB di sisi Allah untuk melaksanakan kewajiban itu.
Sebagaimana seorang pemandu tidak berhemah warganegara Malaysia yang menetap di United Kingdom (UK), dia akan terpaksa mengubah cara pemanduannya kerana hemah pemandu di UK amat tinggi, sesiapa sahaja yang kurang berhemah akan segera mendapat teguran pemandu lain, malah adakalanya pemandu lain akan segera menelefon polis atau mencatat nombor plat kereta untuk diadukan kepada polis.
Atas sebab itu, pemandu yang asalnya ‘brutal' di Malaysia, TERPAKSA berubah di UK.  Tidak kiralah sama ada dia berubah kerana hipokrit, terpaksa, tidak ikhlas atau apa jua sebab lauaran. Hakikatnya, dia MESTI berubah, kerana itu adalah system dan regulasinya. Mengabaikannya akan membawa mudarat kepada diri sendiri dan pemandu orang lain.
Sama seperti menutup aurat dan bertudung, itu adalah regulasi oleh agama Islam, mengabaikannya akan membawa mudarat spiritual kepada diri sendiri dan juga orang lain (kerana setiap lelaki yang melihat aurat wanita bukan mahram, akan berdosa dan dosanya dikongsi bersama oleh wanita tersebut).!
Justeru itu, hipokrit tidak boleh sama sekali menjadi PENGHALANG untuk mengerjakan semua KEWAJIBAN agama, termasuk menutup aurat. Ia adalah arahan Allah dan hak Allah untuk menguji hambanya.
Sama seperti mendirikan solat, membayar zakat, puasa Ramadhan dan semua arahan serta larangan Islam yang lain, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, terpaksa atau tidak. Kewajiban untuk melakukan semua arahan wajib dan menjauhi larangan  yang diharam tetap tertanggung di atas bahunya, walaupun dia tidak ikhlas atau masih gagal mencapai tahap Ikhlas.  
Apa yang perlu diusahakan adalah terus menerus berusaha memperoleh ikhlas semasa melaksanakan perintah dan menjauhi larangan itu. Itu boleh dianggap sebagai adalah level kedua kesempurnaan ibadah. Level pertama adalah mesti melaksanakan tuntutan Islam.
Perlu diingat, jika seseorang menutup aurat dan menunaikan solat secara ikhlas atau separa ikhlas, maka dia akan beroleh ganjaran sekadar keikhlasannya. Namun tanggungjawab fizikal yang diwajibkan oleh agama dikira sudah terlaksana secara zahirnya. ATAU kata lainnya, tatkala itu dia hanya BERDOSA SEKALI iaitu kerana tidak melaksanakannya secara ikhlas, tetapi dia terhindar dari dosa tidak mengerjakan yang wajib ke atasnya secara zahir.
Namun jika dia degil dan tidak menutup aurat, tidak juga solat atas alasan TIDAK IKHLAS, TIDAK MAHU HIPOKRIT dan sebagainya. Tindakannya itu menjadikannya BERDOSA di sisi Allah secara fizikal dan juga spiritual, atau dalam kata lainnya, dia berdosa DUA KALI. Dosa di level pertama dan kedua sekaligus, malah lebih musnah apabila dosa level pertama itu sangat mudah bercambah apabila ia berjangkit kepada orang lain, seperti apabila sahaja ada mata lelaki bukan mahram yang melihat, ketika itu dosa bukan hanya dua kali tetapi sebanyak mata lelaki yang melihat.
Adapun bagi mereka yang tidak ikhlas tadi, at least dia sudah terselamat dari cambahan dosa dari mata lelaki.
Kesimpulannya, ‘ingin berubah hasil hati sendiri', ‘tidak ikhlas' dan ‘tidak mahu hipokrit' itu semuanya hanya bisikan syaitan yang ingin menyesatkan hamba Allah agar terus menerus menjauhi kewajibannya. Sedarlah agar jangan lagi terpedaya, ingatlah berterusan dalam dosa sedang mengetahui hukumnya akan terus menerus menambah besar kemurkaan Allah swt dan akan menjadikan diri sama sekali TIDAK MAMPU berubah di satu hari nanti yang diharapkan.

2)            MEREKA YANG BERTUDUNG TAPI TIDAK SEMPURNA DAN BERAKHLAK BURUK.
Sebelum mengulas, isu sebegini telah pernah saya ulas sbeelum ini di artikel : Bertudung Sambil Hina Hukum
Kembali kepada persoalan saudari, dari bait-bait ayat saudari, kelihatan saudari begitu benci dan terganggu serta terkesan dengan keburukan akhlak dan cara tutupan aurat rakan sekerja yang lain yang dikatakan memakai tudung tetapi ketat dan sebagainya. Sehingga saudari merasa mereka semua hipokrit, buruk perangai, pengotor dan sebagainya, walau bertudung.
Sebelum itu, saya perlu ingatkan saudari dikira bertuah kerana mendapat kerja di sebuah syarikat yang begitu perihatin dalam masalah agama sehingga mewajibkan kakitangan mereka untuk menutup aurat.
Satu perkara mesti jelas juga, semua wanita yang bertudung tetapi berbaju ketat, skirt panjang terbelah, berbaju kebaya sempit dan sebagainya, semua mereka berada di satu level pada pandangan Islam. Iaitu SEMUA SEDANG MELAKUKAN DOSA DAN SEMUA TIDAK MENUTUP AURAT.
Justeru, adalah SALAH bagi saudari menganggap ‘rakan sekerja itu' SEBAGAI MENUTUP AURAT TETAPI BURUK AKHLAK DAN BEROSA. Sebabnya, mereka juga TIDAK MENUTUP AURAT.
Malah jika mereka benar-benar menutup aurat sekalipun, adalah SALAH untuk merujuk kepada mereka dalam menetap pendirian sama ada saudari perlu sudah sampai masa untuk menutup aurat atau tidak.
Ingatlah bahawa yang diwajibkan oleh Allah bukanlah hanya bertudung kepala dan menutup leher, tetapi menutup seluruh bahagian aurat tubuh sebagaimana yang telah saya terangkan di dalam artikel ‘Aurat Wanita Apa Sudah Jadi'
Selain itu, adalah salah sama sekali dalam hal ehwal agama, untuk kita membandingkan diri kita dengan mereka yang lebih buruk agama dan akhlak. Ia adalah teknik Syaitan uuntuk menghentikan seseorang dari melakukan usaha pemulihan diri kepada yang lebih baik.
Jelas dari hadis Nabi s.a.w, dalam hal agama dan kepatuhannya, kita mesti sentiasa melihat mereka yang lebih dari kita, agar kita terus berusaha
Manakala dalam hal keduniaan, barulah kita disuruh oleh Islam untuk melihat mereka yang kurang berbanding kita, agar kita lebih tahu untuk bersyukur dan tidak dijangkiti penyakit tamak.
Sabda Nabi :-
خَصْلَتَانِ من كَانَتَا فيه كَتَبَهُ الله شَاكِرًا صَابِرًا وَمَنْ لم تَكُونَا فيه لم يَكْتُبْهُ الله شَاكِرًا ولا صَابِرًا من نَظَرَ في دِينِهِ إلى من هو فَوْقَهُ فَاقْتَدَى بِهِ ونظر في دُنْيَاهُ إلى من هو دُونَهُ فَحَمِدَ اللَّهَ على ما فَضَّلَهُ بِهِ عليه ..
Ertinya : Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar, sesiapa yang gagal dalamnya, tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar. Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya  kepada mereka yang jauh lebih baik darinya, lalu ia berusaha mengikutinya, dan dalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya .. ( Riwayat At-Tirmidzi, 4/665 ; Hadis Sohih menurut Tirmidzi dan Albani)

3)     WALAUPUN TIDAK MEMAKAI TUDUNG (MENUTUP AURAT) TETAPI MASIH JAGA SOLAT DAN MAMPU MENJAGA TINGKAH LAKU.
Tahniah atas kemampuan saudari untuk terus menjaga solat dan menjaga tingkah laku, namun solat yang hakiki dan ikhlas akan menghasilkan seorang yang gerun melakukan dosa, serta akan mendorong sesoerang untuk tanpa lengah menunaikan tanggungjawab yang diarahkan Allah.
Namun apabila saudari terus redha dalam pembukaan aurat sedangkan saudari menunaikan solat, ia bermakna solat saudari juga bermasalah. Tapi jangan pula mengatakan, "kalau begitu saya tak mahu solat kerana tak mahu hipokrit", ia telah kita bincang di atas tadi.
Juga, buktikan kepada diri bahawa jagaan solat saudari adalah benar-benar sebuah ketaatan dan bukan hanya kosong tanpa isi. Tanda awal ia adalah benar-benar sebuah solat adalah saudari akan terbuka hati dengan cepat untuk menutup aurat tanpa terkesan dek buruk perangai orang sekitar yang kononnya menutup aurat tetapi buruk.
Justeru, saya menasihatkan saudari agar segera keluar dari jenis individu yang saudari sendiri benci (bertudung atau tutup aurat tapi tak solat, mengumpat dsbgnya). Saudari membenci perangai mereka tetapi dari sudut pandangan agama,  saudari sebenanrya adalah sebahagian dari mereka kerana :
Mereka yang menutup aurat dan buruk perangai adalah sama darjatnya dengan mereka yang solat tapi tidak menutup aurat.
Kedua-duanya tidak bertanggungjawab terhadap Allah dan sedang melakukan dosa.
Malah saudari juga patut bersyukur mendapat ibu yang prihatin soal kewajiban agama, terlalu ramai ibu di zaman ini yang hanyut dan lebih suka anak perempuan mereka mengikuti gaya yang disukai  syaitan iaitu seksi.
Lalu apabila ibu menyuruh, Allah juga mengarahkan, maka saudari bukan sahaja berdosa kerana aurat saudari yang terbuka, malah juga berdosa kerana tidak mematuhi suruhan dan harapan ibu, selain berdosa melanggar arahan Allah.
Bukankah mentaati ibu dalam hal yang tidak membawa dosa adalah WAJIB?. Dan jatuh derhaka bagi seorang anak yang mengguris perasaan ibu, khususnya dalam hal nasihat ibu untuk kita mentaati arahan Allah swt.

4)            BUKAN SEKARANG MASA UNTUK BERUBAH.?
Jika bukan sekarang, maka adakah apabila sudah terlantar di rumah mayat baru ingin beurbah. Sedarilah wahai diri, bahawa kematian akan datang secara tiba-tiba dan tiada sebarang jaminan umur masih panjang beberapa minggu lagi.
Kebaikan dan pelaksanaan tanggungjawab jangan sesekali ditangguhkan, kelak tidak kempunan di hadapan Allah.
Moga Allah membantu saudari untuk segera berubah dan terbuka untuk menerima jawapan ini.
Saya juga doakan saudari untuk segera berHIJRAH KE ARAH kebaikan, dan teruslah kita semua berusaha untuk ikhlas dalam semua amalan kita.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

Dia Jatuh MOTO

Ohhh....sangat kesian kepada incik suami....25hb aritu, masa tengah rush nak balik umah, nak tukaq keta n then jemput aku kat opis, satu kejadian yang tak diduga telah terjadi....my hubby eksiden...moto dengan moto....


al-kisahnye begini.....


pada suatu ari.....sang kancil bertemu dengan sang buaya.......opssss...tershashul pulaksss....tak, cenggini citanya...petang tu, cam biase la...tepat je kul 5 my hubby akan mai ambik...nak dijadikan cita, petang tu mai hubby ada keja kat MAS, so lambat ler sikit jadiknya nak mai ambik aku...bila aku call, x angkat...bila msg, x balas....p mana plak dah??? aku pon call lagik sampai la aku cemuih...hahahahaha....then my hubby cakap ujan, tapi xpa, dia try redah jugak....yela, jam dah koi 6....koi bapa aku nak leh balik...kan3


pastu, dlm 10 minit pastu, (brapa banyak pastu da)....my hubby call balik..gitau dia eksiden kat depan tol UPM...astagfirullah....dia mintak aku balik dulu dengan bas, dia dah sakit, nak bawak moto pelan2....aku ni dalam kepala dah pikiaq macam2...mudah2an, my hubby ok....Alhamdulillah, Dia telah mempermudahkan perjalanan pulang aku petang tue....sampai je kat depan umah, aku tengok pintu umah dah ternganga...sweater, kasut, beg keja my hubby suma longgok depan pintu...yang lagik aku musykil, keychain untuk kunci umah my hubby dah putus....dalam ati, ish terok sangat ka laki aku eksiden.....aku terus masuk umah, masuk bilik.....Astagfirullah, abeh suar koyak....kat lutut dah berdarah2...kat tangan....aku terus masuk toilet....uweeeeeeeeeeeeeeeekkkkk....muntah, okeh.....padahal aku ler kena tolong laki aku, nie aku pulak pie muntah....ha, ni la aku....mai rasa aku x slesa, konpom muntah punya.....kesian laki aku....keh3


then, aku solat dulu...mintak my hubby rehat sat....pastu, baru aku cuci luka dia.....kat umah xdak 1st aid...jadik terpaksa la aku panaskan ayaq nak cuci luka tue...nak guna ayaq besa takot pulak ada banyak kuman & bakteria...al-maklumlah, kat umah den xdak water filter....cian, kan kat aku....sob3....siler la sape2 yang bermurah ati nak bagi water filter kat aku 1...hehehehe


sambung cite....ha, aku cuci la luka-luka yang mana ada....lutut la paling terok, dah bertompk-tompok, ada yang nampak isi...mau aku x muntah....pastu anak buah dia mai, si Wafiy...dia la pulak sapukan minyak TYT....nak bagi darah tu x mengalir katanya....


Pas maghrib, kitorang bawak my hubby pie klinik...dia nie jenis ketegaq xmau pie klinik...tapi memandangkan luka yang banyak, aku takot ada jugak kuman yang dah masuk melalui darah tue, mau x mau kena pie klinik jugak la...doctor lebih mengetahui bab nie....
kena inject okeh...nasib baik kat lengan, kalau kat bontot kalu, x ke dia menjerit....hehehehehe...diorang cuci luka, buang semua darah beku....abesss....
dapat obat cuci, obat tahan sakit, ngan iodin...ok la tue, kan....nasib baek la x teruk sangat...aku nak snap gambaq dia, kang ada jugak yang kena terajang dok luaq umah...orang tengah sakit, aku leh pulak nak bergambo.....so, nanti2 la ye....
dan disebabkan itu jugak, aku telah EL = emergency leave pada 26hb untuk jaga my hubby kat umah....sekian